Review Kegiatan Minggu Pertama

Diminggu2 awal disini, sudah langsung disuguhin wisata kuliner dan jalan2 ke do soun Beach. Mantep lah pokoke, Jadi setiba dari bandara kami (saya dan Pak Timbul SEAMOLEC) langsung diantar ke Guest House Kementrian Pendidikan (picturenya ada diposting sebelumnya). Selepas melepas lelah dan sholat fardu, sorenya kami dijemput oleh bos dari Hanoi Open University (Mr. Vuong) untuk mencicipi makan malam disana yang cukup mantep, dan mulai deh membiasakan diri makan dengan mangkok kecil dan sumpit. Udah dari lama neh kepengen makan dengan gaya beginian. Untuk gambar2 makanannya diminggu pertama ini bisa dilihat dipostingan sebelumnya. Dan Jum’atnya langsung lihat2 posisi2 antena parabola disini. Pertama lihat beugh, udah kebayang deh beratnya untuk nyettinganya. Maklum gede banget bentuknya, mana ada dilantai 5 gedung-nya lagi. Tapi semua ujian kerjaan yang harus dihadapi. Lupakan dulu sejenak tentang mumet2nya ah, karena hari jum’at coba-coba browsing masjid diHanoi, tapi susah juga nemunya euy. Malamnya ngobrol2 dengan pak Timbul untuk bagaimana bekerja disini. Setelah mendapat petuah2 kecil, beliau minta ijin untuk istirahat karena sakit giginya kambuh lagi, dan sempat minta paramex untuk meredakan sakit giginya.

Do Soun Beach
Do Soun Beach
Hotel
Hotel

Sabtu pagipun pak Timbul diantar ke Bandara, dan mulailah petualangan Ade diNegara komunis/sosialis Vietnam ini🙂 Sabtu pagi, weekend pertamaku disini. berkumpul didepan kampus Hanoi Open University (HoU) pukul 06.30, dan sarapan pagi dulu dengan fe daging sapi. Tepat pukul 07.00 bispun mulai berjalan menyusuri kota, btw disini ada sedikit peraturan yg membatasi bis pariwisata untuk berkeliaran ditengah kota karena itu berangkatnya pagi2. Aneh ya jam 7 kok blm dibilang pagi, maklum aja org sini tuh masuk kerjanya jam 8.30. Dan buspun mulai menyusuri jalan menuju do soun beach, pemandangan pertama yg terlihat adalah saat melintasi jembatan disungai merah. Jembatan panjang, yang katanya dulu pas jaman perang Vietnam, sering jadi sasaran pem-bom-an tentara Amerika. Dan selepas perang dunia, jembatan ini diperbaiki atau direnovasi lagi, dan yang menjadi unik adalah arsitek yg merenovasinya adalah org yang sama dengan arsitek menara eifel diparis.

Welcome Party
Welcome Party
Kepulangan
Kepulangan

Bispun terus berjalan menyusuri jalan, kali ini kita masuk jalan tol yang unik itu (Baca penjelasan jalan tol diposting sebelumnya). Bispun berjalan lambat (menurut saya sih) masak iya dijalan tol cuman paling cepet 60 Km/Jam,kok ade bisa tau ya, iya iya lah secara gua bawa GPS gitu luoh.he2. Ku tanya deh ke temenku, kok lemot gini, taunya disini ada pembatasan kecepatan buat bis besar. Wah kebayang deh klo sopir bis luragung Indonesia disuruh nyetir disini bisa sebel bgt kali ye nyetirnya. Sambil rada bete juga dengan jalan bisnya yg lemot, untung disuguhin pemandangan sawah yg rapih2 dan terawat. (kapan2 dibahas deh ttg kondisi pertanian disini).  Akhirnya setelah perjalanan 2,5 jam sampai juga dihotel kami dan langsung siap2 jalan2 jalan sore dipinggir pantai. Tapi gubrak juga pas lihat pantainya, pinggirnya alias pedestriannya sih bagus terawat. cuman pantainya itu luoh, airnya cokelat dan kotor lagi. huehuehue! Padahal awalnya kirain minimal kyk anyer lah, klo ini mah sama Ancol aja masih bagus darimana2 kale.he2. Ya udah kita puter2in aja tuh pantai, untung aja pedestriannya enak buat jalan2. Disana cukup menghibur lah, isinya makan2 dan jalan2 aja.he2.Kami pulang Minggu siang, dan sampai diHanoi kembali Minggu sore. Melepas lelah dan bersih2 lalu udah kebayang deh minggu-minggu disini yang kesepian gt kyknya. he2.

Parabola HoU
Parabola HoU
Hari 1 HoU Sendiri
Hari 1 HoU Sendiri

Senin pagi, dibilangin sama temen kantor (Mr Ang) bahwa orang dari parabolanya mau datang. Tapi hari pertama ini diawali dengan hujan  besar, jadi kita pending sampai hujan reda, akhirnya sorenya reda. Pas mereka datang, rada gak pede aja neh, soale penampilannya kyk tukang parabola TV biasa aja, padahal awalnya blg ngerti setting parabola untuk satelit data. Yo wis, let we see lah. Pas dtg mereka langsung tanya gak tanya posisi satelitnya dimana, tapi tanya frekuensi dan bit ratenya. Gimana gak berdecak kagum, lah secara kita aja yg udah tau arahnya satelit masih aja mumet ngepasinnya. Kita lihat deh, sampe dilantai atas, mereka keluarin deh amunisinya, pake DVD Player kecil dan DVB reciever buat TV, dia search deh tuh satelit dengan spesifikasi yang ku kasih tadi. Ya jelas gak ketemu, lah secara itu kan satelit Telkom dua yg notabene gak ada siaran TVnya. Dan mereka saya jelasin ini itu, cuman bilang oke2 saya ngerti.  Ya udah saya tunggu mereka deh di kantor sambil ngenet2. sesekali mengecek bagaimana perkembangannya, dan sambil tersenyum2 melihat parabolanya digoyang2 dan teknisinya udah kayak gaya ngebor aja ngoyang2in tuh antena parabola. Sampe Magrib dia masih blg, tenang2 masih dicoba, padahal perut udah keroncongan neh. Akhirnya managernya datang kesitu dan kali ini dandanannya lebih rapih dan bawa laptop. Wah rada mending neh, plus dia nanya info satelitnya lebih detail lalu dia juga kali ini nyetingnya pake Modem punya kita. Ku ajarin sedikit deh cara pake modemnya dan mulai dia mau coba setting deh, udah dari tadi ditawarin buat saya mencoba. Tapi gimana lagi mereka cuman blg ke saya, silahkan duduk dan tunggu. ya udah deh sabar lagi. kali ini managernya blg bahwa dia juga dosen dan Master diBidang Telekomunikasi. Ya udah deh saya serahin ke dia deh. Pas pertunjukan dimulai, taunya cara nyetingnya gak jauh beda sama anak buahnya, digoyang2 parabolanya dan orgnya pake gaya ngebor. Udah malam, laper dan bete bgt, disuguhin aksi begitu, ya udah ketawa2 sendiri aja dan nunggu dikantor lagi deh. Malamnya jam 9 kucek lagi dia masih belum menyerah, tapi perutku udah menyerah neh. Laper bgt bro, dan untungnya ngerti alasanku, akhirnya aku pamit duluan dan mereka blg tenang saja, akan disettingin buat saya gitu besok pagi udah beres katanya. Ya udah dengan langkah gontai berjalan ke Warteg, waduh udah tinggal sisa2 aja neh lauknya, ya udah mlm itu makan cuman sama kangkung oseng dan kacang goreng. Ya Allah berilah hambaMu ini kemudahan dan kesehatan.

Hari2 HoU Ade
Hari2 HoU Ade
Hari2 HoU Ade2
Hari2 HoU Ade2

Esok pagi, Alhamdulillah badan baik2 aja, Dan pagi ini cuacanya cerah berawan. Wah waktu yg pas nih buat setting2. Pagi2 ketemu Mr Ang dan dengan langkah lesu dia blg, tadi malam setting sampai jam 11 mlm dan tetep tidak bisa. Dan katanya pagi ini teknisinya akan dtg lagi untuk menemani saya nyeting. Kirain managernya yg mau dtg, taunya stafnya yg kmrn aja. Ya udah yuks kita mulai deh nyipain alat perang. GPS, Inklino dan kompas. setelah diukur2, disetel deh antena parabolanya. Saat nyetel ini, kembali teknisinya mo pake gaya ngebor, ku blg jangan soale nih parabola udah banyak karatnya, klo dipaksa goyang terus bisa protol malah.he2. Jadi ku bilangin ke mereka klo nyeting tuh pelan2 gesernya, walaupun udah pas posisinya kok masih belum nemu sinyal juga ye, juga padahal LNB juga udah bolak balik dirubah polarisasinya. Sambil termenung, ku lihat parabola-nya. kyknya ada yg ganjil neh masangnya, wah taunya mereka kmrn mlm merubah kemiringan dan settingan penyangga parabolanya. Diperbaiki deh posisinya, dan untung ada tambahan amunisi yaitu WD 40 buat mengusir karat2 yg udah menjamur dimana2.he2. Kembali antena parabola diarahkan ke arah yg seharusnya.

SQF HoU
SQF HoU

Dan langsung dpt sinyal lalu dikencengin sana sini, dpt sinyal SQF 90 deh. tenisi dan temen kantorku lulumpatan (loncat2an .red) melihat keberhasilan untuk nyetingnya. He2, rekor pasang antenaku cuman kurang dari 2 jam neh kali ini. Kelucuan belum berhenti, setelah rapih semua, kok bisa2nya nyambung kabelnya pake cara sambung biasa kyk kabel TV aja neh. diperingatin tuh tenisi cuman blg this oke2. yo wis karepmu cah, pas ditarik kabel sampe ruang e-learning dan dicoba disana, nyata kan datanya gak dapet. Akhirnya dia bengong lagi deh, trus aku mulai gorek2 disamping antena parabola cari Female connector, akhirnya nemu deh dan dibersihin dikit dan mulai pasang2 deh. Akhirnya berhasil deh datanya bisa ngalir ke ruang e-learning. Alhamdulillah ya Allah atas kemudahanMu. Teknisinya pun pulang sorenya dengan muka riang dan senang.

Sisa hari kerja diminggu pertama ini cuman beres-beres merapihkan jaringan dan coba-coba setting servernya. Cuman karena kendala Centos yg tidak men-detect LAN Cardnya ya mentok aja sih jadinya. Tapi coba terus bro. Tibalah dihari Jum’at, dari pagi diubek2 tuh mbah google buat nyari info masjid diHanoi, soale org sini ditanya mosque, ndak ada yg ngerti. Akhirnya nemu deh, awalnya cuman fotonya aja, tetep aja org sini masih blm ngeh. Untungnya akhirnya nemu alamatnya dan minta temen untung mengatarkan dan minta dijemput saat selesai sholat Jum’at. Saat tiba didepan masjid, rasanya udah mau netes neh air mata. Seperti musafir yg jalan dipadang pasir dan nemu air. Tapi gak segitunya bgt sih.he2. Sampe masjid jam 12, tapi kok masih sepi ya, taunya kata yg jaga masjid disini sholat jum’atnya mulai jam 12.45. OoO gt ye! ya udah deh puas2in sholat sunnah diMasjid. Selepas Sholat Jum’at mulailah hunting org2 yang pakai baju batik. So klo nyari org indo diluar negeri tinggal cari dimasjid pas sholat jumat dan pake baju batik. he2. Berkenalan lah dengan beberapa orang indo dan saling bertukar nomer telpon.Bersambung….

Untuk cerita selanjutnya tunggu dipostingan selanjutnya ye…:)

–Untuk Update Hikmah Harian buka http://hikmahku.wordpress.com/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s