Ramadhan Di Negeri Seberang

Pertanyaan yang sering bertandang bulan lalu adalah ini, “Bagaimana Ramadhan disana?” dari pembicaraan temen2 diIndonesia.🙂 Alhamdulillah masih banyak yang menanyakan kabar hamba-Mu ini ya Allah, berarti masih banyak yang sayang sama aku. Setelah sekian lama berkutat dengan pekerjaan dan kesibukan, akhirnya ada kesempatan juga untuk menuliskan cerita2 lain selain urusan kerjaan, maklum lah laporan kerjaan kan via blog jadi ya tersita banyak deh. Juga dari arahan bosku tercinta Bapak Gatot Hari Priowirjanto, meminta segala kegiatan non kerjaan juga klo bisa dishare diblog agar orang2 tau dan mengenal kebudayaan orang disini. Ya sebelumnya Mohon maaf klo mungkin infonya ada kata2 yang kurang baik. Mohon diingatkan ye!

Mas Lam dan Yati
Mas Lam dan Yati

Ramadhan pertama bagi diri aku dinegeri orang, hari pertama Sholat Tarawih saja masih belum bisa dimasjid, karena Habis acara jalan2 ke Uonh Binh (Vietmindo) baca review minggu ketiga. Alhamdulillah tetap bisa Tarawih bersama dengan rekan2 Kost2an. Berdua ini lah (Mas Lam dan Yati) yang akan menemani perjalanan bulan Ramadhan saya diHanoi ini. Siapa merekanya ntar dijelasin dipostingan selanjutnya ye. Disalah satu kamar kost2an kami ini, mulailah kita memanjatkan doa dan bersholat Tarawih bersama. Semoga Ramadhan kali ini lebih baik dari Tahun Kemarin dan Semoga diberi Kemudahan dalam menjalankannya. Selesai sholat, kami berbincang2 sedikit, Mas Lam berujar, beliau juga sama ini Ramadhan pertama diLuar Negeri klo untuk Yati ini udah Ramadhan kedua. Tentu saja Ramadhan diLuar Negeri yang dimana masyarakatnya bukan mayoritas Islam. Yang pasti, gak kerasa banget suasana Lingkungan Masyarakat muslim dalam menjalankan bulan Ramadhan.

Kami pun berbincang2, untuk merencanakan bagaimana kegiatan Ramadhan kita. Akhirnya kami menyepakati akan mengadakan sahur bareng dan berangkat buka diMasjid bersama2. Mulailah hari2 selanjutnya kami melakukan sahur besama, dan kokinya mas lam. Saya dan Yati tinggal datang aja deh akhirnya. Mak Nyus! Selama hampir satu bulan penuh kami sahur bersama, lauk2nya mulai dari masak sendiri lah, juga sisa2 bawaan dari Buka bareng atau kiriman dari bapak2 dan ibu2 yang baik hati terhadap anak2 kost2an ini.he2. Ya sampai2 kulkasnya mas Lam sampe penuh isi makanan2, tau deh basi gaknya..pokoke asal dimulut masih enak dan anget habiskan semua. he2.

Lalu untuk buka puasanya, setiap pulang Kantor bagi saya, atau pulang sekolah bagi mas Lam dan Yati. Janjian diLobi bawah jam 5.15 sore. Dan selalu saya yang telat dateng maklum jam kerjanya aja plg jam 5 sore. Lalu semua siap dengan kendaraan masing2, Mas Lam dengan motornya, Yati pake sepeda dan saya dipinjemin sepeda temennya Yati. Makasih ye chi…Dan mulailah kita bertiga dengan kendaraan masing2 ini berjalan bersama menyusuri jalanan pusat kota Hanoi, mulai dari daerah kita Bach Khoa sampai Hoan Kiem Lake dan tiba di Hang Luoc(daerah Masjidnya). Kira2 5 Km lah, so lumayan lah buat olahraga sore, plus melatih kesabaran. Maklum, tobat bener deh nih kota,  klo udah jam pulang kantor alias saat kita jalan ke masjid ini, perpaduan jalanan sempit, motor yang buanyake poll, plus gak taat aturan. Mak nyus deh, nembus satu lampu merah aja sampe 10-15 menit, krn ditengah2nya motor2, mobil dan bus berebut gak tau aturan. Ya udah deh kadang2 stuck aja, klo udah gini jurus dorong2 sepedah sampe tabrak2in sepedah dijalanin deh, secara motor belakang juga maen tabrak2 plus nyalain bel mulu. Bener2 kota koboi neh, polisi aja gak ada gunanya ngatur, lah gakada yg nurut.

Iftar
Iftar
Ismail dan Abu Salam (imam Hanoi)
Ismail dan Abu Salam (imam Hanoi)

Biasanya tiba dimasjid sudah mepet2 magrib dan tinggal berbuka saja deh. Selama 16 Hari pertama, makanan diprovide oleh keluarga Mr. Ismail dan Mr. Yahya, perpaduan lauknya masakan india, vietnam dan Malaysia. Ya walaupun sederhana Alhamdulillah menyenangkan krn selain gratis juga pulangnya bawa sisa makanan buat sahur kita.he2, bener2 jadi anak kost2an. Wuih tiap hari buka puasa dengan daging, bener2 nambah neh berat badan🙂 Maklum bagi orang India, makan gak pake Daging rasa gak nendang aja gitu kali ye. Baru setelah 10 Hari terakhir Ramadhan, semua Kantor Kedubes negara Islam secara bergiliran mengadakan buka bersama disini. Jadi lebih rame dari biasanya deh pengunjungnya. Jauh sekali dibanding biasanya yang paling cuman bisa dihitung jari.

Bubar diKBRI Hanoi
Bubar diKBRI Hanoi

Ya mulai lah makan2 berat selama 14 hari terakhir dan Subhanallah aja bisa merasakan masakan dari berbagai negara tanpa harus ke sana serta tentunya gratis lah. He2. Makin gemuk deh nih badan, apalagi kalau dari negara-negara Timteng, full daging, kyk jadi nasi aja tuh daging. he2. Dan sebelum acara iftar bersama ini juga KBRI bekerja sama dengan Masyindo Hanoi mengadakan Buka Bersama diKBRI Hanoi, lumayan mengobati rasa rindu tanah air dan tentunya menemukan kembali masakan Indonesia. Ya 2 hari terakhir Ramadhan, jadwal iftar dari Dubes2 sudah berakhir dan saatnya kembali keselera asal. Makan sederhana saja,he2 sederhana tetep aja pake daging lah Ismail dan keluarga yang masaknya.

Mustafa dan Teman
Mustafa dan Teman
Samil dan Zainab
Anaknya Ismail:Samil dan Zainab

Ya kenangan Ramadhan ini akan selalu diIngat sampai masa mendatang, inget foto disamping ingat Mustafa dan teman2 Indianya ini, mas2 ini cakep2 makannya bener2 dah, akhirnya saya nemu juga ada orang yg bisa ngalahin saya urusan makan banyak, padahal badannya ramping2 tapi kuat juga ye makannya. Juga inget sama anak2nya Ismail yang selalu berlari2 kesana kemari saat kita makan….Terima Kasih buat keluarga Ismail dan Pak Yahya….

One thought on “Ramadhan Di Negeri Seberang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s